Random

Movie Review : Bluebell – Let Your Heart Decide

Posted on in Random

Setiap orang pasti memiliki momen-momen di mana ia harus membuat sebuah keputusan besar dalam hidupnya. Dan bukan nggak mungkin, keputusan yang diambil itu kurang dipikirkan dengan baik atau bahkan cuma asal aja. Akibatnya ya kelak ia akan menyesali keputusan-keputusan itu. Semoga kita terhindar dari kegegabahan dalam mengambil keputusan besar ya. Duilah, baru pembukaan artikel aja udah berat bener ya. Hehehe.

Kenapa sih saya nulis kaya gitu? Soalnya pemikiran itu yang saya dapetin setelah nonton film Bluebell beberapa hari yang lalu. Bluebell adalah sebuah film Indonesia yang diproduksi oleh Ratson Picture dan ditayangkan premiere di bioskop-bioskop tanah air pada tanggal 5 April 2018 yang lalu. Saya beruntung bisa menonton film itu untuk pertama kalinya bareng dan ngobrol langsung ama para pemeran film ini.

Saya bersama Regina Rengganis dan Qausar Yudana, para pemeran utama film Bluebell

Jadi film ini bercerita tentang apa? Saya nggak mau spoiler deh, tapi garis besarnya adalah tentang seorang perempuan muda bernama Bluebell (diperankan oleh Regina Rengganis) yang baru menginjak usia 21 tahun dan bertemu dengan Mario (diperankan oleh Qausar Harta Yudana). Mario jatuh cinta sejak pertama kali bertemu dengan Bluebell yang saat itu sedang menyanyi di sebuah cafe pinggir pantai.

Adegan Mario kenalan ama Bluebell

Mereka pun menjadi sangat akrab sesudahnya. Tapi tanpa Bluebell ketahui, ternyata Mario sedang mempersiapkan pernikahannya dengan Valessia (diperankan oleh Steffi Zamora). Mario menyadari bahwa ia harus membuat sebuah keputusan besar dalam hidupnya. Apakah ia akan memilih tetap menikahi Valessia, atau berpaling pada Bluebell, cinta barunya.

Adegan Bluebell dan Mario banyakan di pantai Bali yang bagus banget view-nya.

Nggak lah, saya nggak bakal ngasih tau. Sana nonton aja sendiri. Nih liat aja teasernya dulu.

Dari segi cerita, sebenernya menurut saya pribadi sih film Bluebell ini agak kurang ya. Kurang diulik, gitu. Ya mungkin kalo didetilin jadinya bukan film berdurasi 82 menit, tapi ntar malah jadi sinetron 82 episode. Alur ceritanya simpel banget, gampang banget dicernah lah buat dedek-dedek abege yang hobi nonton di bioskop sepulang ekskul. Beberapa adegan buat saya sih nggak masuk akal dan ngeselin. Seperti Mario yang jelas-jelas udah H-3 mau merid eh malah galau karena tau-tau suka ama cewe lain. Ya kalo dia sampe goyah di H-3 pernikahannya gara-gara cewe yang baru ketemu di pinggir pantai, saya rasa sih Mario sebenernya nggak cinta-cinta amat ama Valessia. Lah kalo ga cinta trus ngapain mau dinikahin, nyet. (Lah kok jadi emosi). Ya tapi namanya juga film ya, absurd juga gak papa yang penting cakep (lho).

Tapi kalo diliat dari visualnya, film yang lokasi syutingnya di Bali dan Kyoto (Jepang) ini sih pemandangan-pemandangannya bagus bener. Sepanjang film tuh mata kaya ngeliatin video yang penuh adegan-adegan instagramable. Maksut saya, kalo di-freeze tuh bisa jadi poto keren di instagram gitu, hehehe. Apalagi pemeran filmnya cakep-cakep. Jeng Bluebell yang hobi surfing tiap hari aja kulitnya tetep mulus kagak ada gosong-gosongnya. (Jangan samain ama rakyat jelata kaya saya yang naik ojek stengah jam aja kaki udah belang cap sendal jepit).

Selain itu, musik pendukung film ini juga bagus. Selain soundtrack film yang dinyanyiin oleh Franda yang sangat pop, music score-nya juga pas. Saya nyaris percaya sih kalo Bluebell di film itu yang beneran nyanyi lagunya. Coba dengerin sendiri deh lagunya.

Jadi kalo buat saya sih, nonton film Bluebell ini sama kaya judul lagu Koil : Hiburan ringan. (Koil itu apa, cari tau aja sendiri lah sana).

Tapi ya setiap karya musti ada hikmah yang bisa diambil kan ya. Seperti yang saya tulis di paragraf awal artikel ini, salah satu pelajaran yang bisa diambil dari film Bluebell ini adalah: pikirkanlah baik-baik setiap keputusan yang akan kamu ambil. Biar nggak nyesel belakangan (yah namanya nyesel pasti belakangan, mana ada nyesel duluan). Satu nasihat sotoy saya buat dedek-dedek yang masih kinyis-kinyis, gausahlah kalian sok-sok mau nikah kalo belum mantep. Puas-puasin pacaran aja dulu lah sana, daripada ntar malah bikin keputusan yang salah dan bikin rugi banyak orang. Kata pepatah juga namanya jodoh toh nggak akan kemana, kan? (Namanya nasihat sotoy mah nggak usah dianggep lah ya). Kalau kata lirik lagu yang dinyanyiin rame-rame oleh para pemeran film Bluebell ini sih: Hiduplah dengan penuh, lagukan syair cintamu.

Nah, kira-kira film Indonesia mana lagi yang menurut kamu bisa jadi hiburan ringan? Coba share pendapat kamu di kolom komentar ya 🙂

One Reply to “Movie Review : Bluebell – Let Your Heart Decide”

  1. wah! nice review. nuhun Chib. Jadi penasaran nonton film nya. di mana ya? tempat yg instagrammable tsb 🤔🤔🤔

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *